Para suami yang sedang berusaha mempunyai anak sebaiknya menghindari makanan jenis junk food yang dijual di berbagai restoran cepat saji. Pasalnya, studi terbaru menunjukkan bahwa terlalu banyak mengkonsumsi junk food bisa menyebabkan pria sehat menjadi mandul.
Menurut riset itu, tingginya kandungan lemak pada junk food bisa merusak sperma. Para dokter ahli kesuburan dari Harvard University Amerika dan University of Murcia, Spanyol, mempelajari sperma dari ratusan pria berusia 18 hingga 22 tahun.
Pada tahap awal, partisipan dalam riset itu diperiksa untuk memastikan bahwa mereka dalam kondisi kesehatan yang optimum dan tidak mempunyai masalah apa pun yang kemungkinan berdampak pada sistem reproduksi mereka. Mereka kemudian diminta mencatat makanan sehari-hari mereka selama beberapa bulan sebelum kemudian dicek kembali oleh para ilmuwan.
Studi ini mengungkapkan bahwa mereka yang mengkonsumsi makanan berlemak tinggi, seperti biskuit, cake, cokelat, keripik kentang, serta beragam makanan cepat saji mempunyai kualitas sperma yang kurang bagus dibandingkan mereka yang mengonsumsi makanan bergizi setiap hari.
Meskipun para partisipan yang suka mengonsumsi makanan berlemak ini mempunyai berat badan ideal dan rajin berolah raga, tetapi sperma mereka lebih kecil kemungkinan untuk bertahan hidup dalam perjalanan membuahi sel telur.
Sementara partisipan dengan asupan lemak trans (trans fat) yang tinggi, ternyata mempunyai kualitas sperma yang paling buruk. Trans fat adalah minyak olahan yang digunakan perusahaan junk food sebagai cara murah untuk meningkatkan rasa. Para peneliti juga menemukan bahwa makanan kaya biji-bijian dan sayuran menghasilkan sperma dengan kualitas terbaik.
Berikut adalah makanan bergizi untuk pria yang ingin mempunyai anak:
Vitamin B12 : menurut majalah Men’s Health, hasil studi dari Yamaguchi University School of Medicine di Jepang, 42 persen pria yang mengkonsumsi 1.500 mcg suplemen ini setiap hari menunjukkan peningkatan jumlah sperma dan pergerakannya. Vitamin ini bisa ditemukan di yoghurt alami, telur, ikan salmon dan hati.
Vitamin C : sebuah studi di University of Texas menemukan bahwa vitamin C membantu mencegah bergumpalnya sperma dan menurunkan kelainan pada sperma. Vitamin ini ditemukan di raspberi, stroberi, jeruk, asparagus dan brokoli.
Vitamin E : para peneliti dari Tel Aviv University menemukan bahwa pria yang mengkonsumsi 200 mg per hari mengalami peningkatan angka pembuahan. Vitamin ini bisa ditemukan di muesli (sejenis sereal), bubur, ubi dan alpukat.
Asam lemak : asam lemak mendorong kemampuan sperma untuk menerobos sel telur. Menurut Journal of Reproduction and Fertility, kadar asam lemak yang rendah ada hubungannya dengan kelainan sperma. Ia dapat ditemukan pada minyak ikan, kacang-kacangan dan benih.
Besi : konsumsi minimal 15 g besi per hari penting tidak hanya untuk meningkatkan jumlah sperma tetapi juga untuk meningkatkan stamina berenang sperma. Zat besi bisa ditemukan pada labu, telur, daging merah dan biji wijen.