Saat ini begitu banyak film-film hollywood yang beredar di bioskop dengan format 3D, ditambah lagi para pabrikan telivisi atau LCD berlomba-lomba untuk menciptakan LCD dengan teknologi 3D yang canggih, sehingga tontonan dengan format 3D begitu mudah didapatkan. Tentu saja sensasi menonton Film 3D sangat menyenangkan ketimbangan menonton film dengan format biasa, karena efek-efek film yang kita tonton akan semakin terlihat nyata.
Tapi muncul pertanyaan, apakah efek 3D mempunyai pengaruh buruk untuk kesehatan mata. Faktanya menonton TV dalam waktu yang lama saja dapat melemahkan mata dan membuat otot mata menjadi tegang. Bahkan, menurut beberapa peneliti, efek 3D bisa 3 kali lebih buruk.
Penemuan bahwa menonton 3D bisa berdampak buruk bagi mata kita berasal dari kenyataan bahwa teknologi ini menunjukkan inkonsistensi dengan realitas. Biasanya, ketika kita melihat objek tiga dimensi secara dekat, mata kita berkonvergen, dan saat kita melihat obyek yang jauh, mata kita berdivergen. Hal ini terjadi agar gambar dapat diproyeksikan di pusat dari kedua retina mata kita. Bentuk lensa kita juga mengalami akomodasi, sehingga gambar difokuskan pada retina, dan kita dapat melihat objek dengan jelas.
Ketika kita menonton film 3D, mata kiri melihat satu gambar dan mata kanan melihat gambar lainnya. Otak menggunakan efek ini untuk menghasilkan gambar 3D. Para ahli menganggap ini sebagai pengalaman sensorik yang sama sekali baru. Saat melihat gambar 3D, proses konvergensi dan divergen bertentangan dengan faktor akomodasi. Hal ini karena, mata mengakomodasi dengan berfokus pada sumber cahaya(layar bioskop/layar TV) pada satu jarak, tapi pada waktu yang sama, proses konvergen dan divergen pada jarak lain untuk melihat gambar 3D tergantung pada posisinya dalam ruang. 
Untuk mengerti hal ini, kita butuh contoh. Ada sebuah Layar 3D yang berjarak 5 meter dari Anda. Sekarang jika gambar 3D tampak lebih dalam pada layar, mata Anda mungkin berkonvergen untuk jarak, katakanlah 6 meter. Dan jika gambar menyimpang dalam ruangan, maka mata Anda mungkin berkonvergen untuk jarak 3 meter. Jadi intinya adalah saat mata Anda terfokus pada layar untuk jarak yang tetap yaitu 5 meter, pada saat yang sama kedua mata anda berbeda konvergen. Masalahnya terletak pada perbedaan dalam jarak antara layar dan gambar, menurut para peneliti.
Masalah ini telah terbukti dengan banyak kasus di mana banyak orang mengalami gejala seperti sakit kepala, mata lelah, mabuk, disorientasi, pandangan kabur dan mual setelah menonton Tayangan 3D. Produsen seperti Nintendo, Samsung dan produsen lainnya, memperingatkan untuk tidak menonton 3D dalam waktu yang lama.
Anak-anak, remaja, wanita hamil, orang yang menderita insomnia, dan mereka mengalami kecanduan alkohol secara ketat dibuat sadar akan efek negatif dari menonton TV 3D. Anak-anak di bawah 6 tidak memenuhi syarat untuk menonton 3D. Jika anak-anak kecil terbiasa melihat 3D, maka kemungkinan akan mengembangkan fungsi mata yang abnormal sebagaimana mata dan otak berkembang seiring bertambahnya usia, Hal ini akan mengakibatkan komplikasi yang serius di kemudian hari.