Beberapa pria yang berusia lanjut, mereka menemukan diri mereka memiliki banyak gejala yang sama seperti istri dalam hal menopause. Contohnya seperti kelebihan berat badan, memiliki masalah tidur, kehilangan minat pada seks, perubahan suasana hati dan merasa lelah dan tertekan. Apakah hal ini memang bisa dikategorikan sebagai menopause?

Peneliti semakin banyak mulai setuju bahwa penurunan alami testosteron pada pria cenderung mengalami bertambahnya usia mereka dapat mengakibatkan gejala-gejala yang dikenal sebagai “akhir-onset hypogonadism,” yang sering disebut sebagai menopause pria, atau andropause.
Sama seperti tingkat hormon estrogen seorang wanita dan penurunan progesteron empat puluhan dan lima puluhan tahun, tingkat testosteron seorang pria juga cenderung turun dengan bertambahnya usia.

Pria memiliki penurunan lambat dalam testosteron dari usia 30, 40 sampai 50 tahun, mengalami sekitar 3 persen penurunan testosteron. Dan usia 70 tahun sekitar 50 persen.

Pengaruh Menopause Pada Pria

Tidak semua pria akan mengalami gejala menopause, namun banyak yang dapat merasakan gejala tersebut. “Sekitar setengah dari pria berdasarkan usia 70 tahun dapat mengalami menopause pria.

Ketika wanita mengalami menopause, mereka kehilangan kesuburan mereka. Sedangkan pria masih bisa subur selama dan setelah menopause pria, mereka sering mengalami gejala yang mirip dengan menopause wanita, seperti masalah dengan seks, tidur, mood, dan kebugaran fisik.

Seiring bertambahnya usia, penurunan kadar testosteron dapat menyebabkan masalah seksual, kelelahan, dan ketidakbahagiaan dan dapat juga menyebabkan osteoporosis, hilangnya otot, dan mungkin kelemahan.

Selain gejala-gejala tersebut, studi penelitian telah menemukan bahwa menopause pada pria dapat dikaitkan dengan berbagai kondisi kesehatan, termasuk obesitas, diabetes, dan tekanan darah tinggi.

Terapi Suplemen Testosteron Untuk Menopause Pria

Menopause Pria dapat diobati dengan terapi testosteron. Tujuan dari terapi testosteron adalah untuk meningkatkan jumlah testosteron dalam darah Anda, untuk meningkatkan gairah seks Anda dan ereksi, serta memberikan Anda lebih banyak energi, memperbaiki mood, mengurangi lemak tubuh, dan untuk kekuatan tulang.

Ada beberapa jenis terapi suplemen testosteron, termasuk suntikan testosteron (biasanya diberikan dua mingguan), patch(tambalan) testosteron harian, gel testosteron harian kulit, dan tablet testosteron diterapkan pada gusi.

Karena ada beberapa potensi risiko yang terkait dengan terapi testosteron, penting untuk Anda berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter Anda tentang manfaat dan risiko kepada Anda di saat menggunakan pilihan pengobatan ini. Terapi Testosteron umumnya tidak dianjurkan untuk pria dengan kanker prostat atau hiperplasia prostat jinak.

Jika Anda memilih untuk melakukan terapi suplemen testosteron atau bentuk lain dari terapi ini, selalu konsultasikan dengan dokter Anda untuk memantau keberhasilan pengobatan dan memantau efek samping potensial, seperti peningkatan risiko stroke, darah menebal, dan reaksi kulit.