Makanan & Nutrisi Selama Kehamilan

Nutrisi selama kehamilan adalah penting. Makanan ibu hamil memiliki dampak pada kehamilan, pada perkembangan janin dan juga pada kesehatan ibu dan anak. Makanan yang dikonsumsi seorang wanita hamil merupakan sumber utama nutrisi untuk bayi.

Tapi makanan apa yang harus ibu hamil makan? Apakah ada makanan-makanan yang harus dihindari? Hal ini penting bagi wanita hamil untuk memahami apa jenis makanan yang terbaik bagi mereka serta bayi mereka karena dapat melindungi kesehatan ibu dan memberikan pertumbuhan optimal dan perkembangan bayi yang dikandungnya.

Angka Kecukupan gizi seorang wanita hamil secara langsung mempengaruhi jalannya kehamilan dan perkembangan janin yang normal dan juga kesehatan jangka panjang dari ibu dan anak. Pada semester pertama kehamilan, kebutuhan gizi yang utama menyangkut kualitas, sementara pada semester kedua, kuantitas juga menjadi masalah yang perlu diperhatikan untuk memastikan pertumbuhan janin. Kebiasaan nutrisi yang tepat sebaiknya harus sudah dibentuk pada awal masa kehamilan. Jika mungkin bahkan sebelum pembuahan.

Energi dan kebutuhan gizi

Ibu hamil dituntut untuk selalu menjaga angka kecukupan gizi mereka untuk memastikan perkembangan janin serta pertumbuhan, kesehatan dan fungsi rahim, plasenta dan cairan ketuban. Peningkatan harian 150 kalori dalam konsumsi makanan dianjurkan pada awal kehamilan, yang pada akhirnya akan mencapai 250 kalori ekstra per hari pada akhir kehamilan. Dianjurkan untuk mengkonsumsi segelas susu setiap hari selama trimester pertama dan sepotong tambahan buah atau sepotong roti selama enam bulan terakhir. Namun, ibu hamil juga harus tetap menjaga agar berat badannya tetap normal. Artinya, tidak makan dengan kapasitas yang berlebihan.

Asupan tambahan 10 g (1/3 ons) protein sehari selama masa kehamilan dianjurkan untuk membangun, memelihara, dan regenerasi jaringan tubuh di kedua janin dan ibu. Glukosa, hal-hal dasar dari karbohidrat, adalah sumber utama energi ditarik oleh janin. Asupan harian karbohidrat dalam bentuk roti, pasta, atau buah sangat dibutuhkan untuk menjaga agar kehamilan bebas dari masalah. Sementara, lemak dengan asam lemak esensial sangat penting untuk pengembangan dan fungsi sistem saraf bayi.

Mineral dan vitamin sangat penting selama masa kehamilan

Meningkatnya kebutuhan akan mineral dan vitamin selama kehamilan dapat dipenuhi oleh makanan yang memadai, bervariasi, dan seimbang. Perhatian khusus harus diberikan untuk asam folat, kalsium, dan zat besi pada khususnya, karena kebanyakan ibu hamil sering kekurangan zat-zat penting ini.

Konsumsi makanan berkalsium tinggi. Sebuah transfer besar kalsium terjadi antara ibu dan janin selama kehamilan. Hal ini bertujuan untuk pembentukan  tulang bayi dan pembentukan gigi. Dalam enam bulan pertama, ibu hamil akan menyimpan kalsium dalam tulang sendiri. Ketika pertumbuhan tulang yang mencapai puncaknya dalam tiga bulan terakhir, janin akan menarik sumber kalsiumnya sendiri dari sang ibu. Karena itu konsumsi makanan yang mengandung kalsium tinggi, seperti susu harus ditingkatkan, karena kekurangan kalsium akan merusak gigi ibu dan membuat tulangnya rapuh.

Penuhi kebutuhan zat besi. Zat besi penting untuk pembentukan darah dan kebutuhan akan zat besi juga akan meningkat selama masa kehamilan karena volume darah calon ibu juga akan meningkat dan sel-sel darah merah janin harus dikembangkan. Perbanyak mengkonsumsi daging, ikan, kuning telur, produk gandum, dan sayuran. Besi berasal dari tumbuhan tidak serta berasimilasi dengan zat besi yang berasal dari hewan. Namun, untuk mempermudah proses penyerapan zat besi, konsumsi juga vitamin C dari makanan mentah agar zat besi lebih mudah diserap.

Perbanyak kandungan asam folat. Vitamin ini mendorong perkembangan sistem saraf janin pusat dan mencegah cacat perkembangan dari tabung saraf (spina bifida). Asam folat yang terkandung dalam sayuran, bibit gandum, buah-buahan tropis dan telur. Namun, gizi rutin tidak selalu menyediakan asam folat yang cukup (vitamin B9) untuk memenuhi persyaratan dari wanita hamil. Asupan asam folat tambahan diperlukan dalam bulan sebelum kehamilan dan selama trimester pertama.

Inilah hal-hal penting yang harus diperhatikan ibu hamil selama masa kehamilannya agar kondisi dan kesehatan calon ibu serta bayinya dapat terjaga dengan baik. Semoga bermanfaat. Terima kasih.